5 Jenis Love language ( Bahasa Cinta ), Kamu Lebih Dominan Yang Mana?

by -81 Views
Hosting Unlimited Indonesia

Cinta adalah suatu pengalaman universal yang dapat diungkapkan dan diterima melalui berbagai cara. Namun, terkadang pasangan dapat merasa tidak dipahami atau kurang dihargai karena perbedaan cara menyatakan dan menerima cinta. Love language atau bahasa cinta adalah cara untuk mengekspresikan rasa cinta dan kasih sayang kepada seseorang. Cara mengungkapkan bahasa cinta ini tidak selalu ditunjukkan kepada pasangan. Bisa juga dari orang tua ke anak, kakak ke adik, perhatian untuk keluarga, atau kepada sahabat.

Bahasa Cinta adalah alat yang kuat untuk membangun hubungan yang sehat dan bahagia. Dengan mengakui dan menghormati cara pasangan menyatakan cinta, seseorang dapat menciptakan keterhubungan emosional yang lebih dalam dan membangun fondasi yang kokoh untuk hubungan jangka panjang. Dalam dunia cinta, Bahasa Cinta menjadi kunci yang membuka pintu keberbahagiaan dan pemahaman yang mendalam antara dua hati yang saling terkait.

Konsep bahasa cinta pertama diperkenalkan dalam sebuah buku karya Gary Chapman pada 1992, berjudul The Five Love Languages: How to Express Heartfelt Commitment to Your Mate. Dalam buku tersebut dijelaskan bahwa ada lima macam bahasa cinta yang umumnya dimiliki oleh manusia. Lantas Apa saja macam-macam love language yang ada?

Apa itu Bahasa Cinta?

Diperkenalkan oleh penulis terkenal Gary Chapman melalui bukunya yang berjudul “The Five Love Languages,” konsep Bahasa Cinta menunjukkan bahwa setiap individu memiliki cara unik untuk menyatakan dan menerima cinta. Chapman mengidentifikasi lima Bahasa Cinta utama, yaitu:

Words of Affirmation (Pujian): Seseorang yang menggunakan bahasa cinta ini merasa dicintai melalui kata-kata pujian, apresiasi, dan kata-kata positif.

Contoh word of affirmation:

  • Aku sayang kamu.
  • Aku sangat bangga padamu.
  • Kamu itu istimewa, aku percaya sama kamu.
  • Terima kasih sudah mau menjadi sahabat aku selama ini.
  • Terima kasih sudah memilih aku menjadi pasanganmu.

Acts of Service (Tindakan Kasih): Bahasa cinta ini melibatkan melakukan tindakan nyata untuk pasangan

Contoh act of service:

  • Membawakan mereka makanan tanpa diminta.
  • Memberi perhatian dari hal-hal sepele.
  • Membawakan barang sebelum diminta tolong.
  • Inisiatif membantu pasangan atau orang tua dalam mengerjakan pekerjaan rumah.
  • Menawarkan diri untuk membantu mengasuh bayi saudara, supaya ibunya bisa istirahat.

Receiving Gifts (Menerima Hadiah): Seseorang dengan bahasa cinta ini merasa dicintai melalui penerimaan hadiah-hadiah yang bermakna, baik besar maupun kecil.

Contoh receiving gift:

  • Memberikan kartu ucapan ketika ulang tahun, anniversary, atau momen tertentu.
  • Membeli hadiah yang bersifat pribadi untuk pasangan Anda.
  • Memberikan kejutan tak terduga kepada orang tersayang.
  • Memberikan kue atau masakan kesukaan pasangan, orang tua, atau anak.

Quality Time (Waktu Berkualitas): Bahasa cinta ini menekankan pentingnya menghabiskan waktu berkualitas bersama, memberikan perhatian penuh tanpa gangguan.

Contoh quality time:

  • Mematikan ponsel saat Anda dan pasangan sedang bercakap-cakap atau melakukan sesuatu Bersama.
  • Meluangkan waktu untuk saling cerita satu sama lain dengan pasangan sebelum tidur.
  • Pergi berlibur ke tempat favorit.
  • Pergi berkencan sekaligus makan bersama.
  • Menonton film kesukaan bersama.

Physical Touch (Sentuhan Fisik): Seseorang dengan bahasa cinta ini merasa dicintai melalui sentuhan fisik, seperti pelukan, ciuman, atau keintiman fisik lainnya.

Contoh physical touch:

  • Selalu mencium pasangan sebelum pergi atau ketika tiba dari suatu tempat.
  • Memberi pelukan kepada orang tua.
  • Memberi ciuman pipi atau mengelus kepala anak ketika hendak pergi sekolah.
  • Berpelukan bersama di tempat tidur selama beberapa menit setiap pagi sebelum bangun, atau sebelum tidur malam.

Menerapkan Bahasa Cinta dalam Hubungan:

  • Komunikasi Terbuka: Pasangan perlu berkomunikasi terbuka mengenai Bahasa Cinta masing-masing. Ini membantu mencegah kesalahpahaman dan membangun pemahaman yang lebih dalam.
  • Pemahaman dan Penghargaan: Menghargai perbedaan dalam Bahasa Cinta dapat membantu pasangan mengalokasikan waktu dan usaha dengan cara yang paling berarti bagi masing-masing.
  • Eksplorasi Bersama: Pasangan dapat menjelajahi Bahasa Cinta bersama, mencoba hal-hal baru, dan menemukan cara baru untuk meningkatkan koneksi emosional.
  • Keterbukaan Terhadap Perubahan: Kebutuhan Bahasa Cinta dapat berubah seiring waktu. Oleh karena itu, keterbukaan terhadap perubahan dan penyesuaian dapat meningkatkan kualitas hubungan.Top of Form

 

No More Posts Available.

No more pages to load.